Pada dasarnya kita butuh dasaran yang baik

Entah kapan terakhir saya bangun malam untuk merenung. Sudah 26 taun lebih mengembara di dunia-Nya dan masih merasa belum menemukan ketenangan batin. Ada aja yang membuat gulau hati, entah itu kerjaan yang ndak kunjung selesai, pikiran bawah sadar ataupun sadar atau hal kecil lupa kunci kamar sampe paling parah Tragedi Honda Supra.

Dan pula virus ‘rumput tetangga lebih hijau’ sampai sekarang belum bisa hilang dari otak kotorku ini. Belum tau cara menghilangkannya baik secara perlahan ataupun secara rm -f *

Dan sekali lagi punya rencana ‘melompat lebih tinggi‘ dan saya harap kali ini benar-benar terlaksana dan bisa menjadi titik balik kehidupan dunia dan akhiratku yang masih terombang ambing ndak jelas ini.

Tapi bukankah hidup seperti itu akan lebih ber pelangi? mungkin benar lebih berpelangi. Tapi yang dicari bukan pelanginya bukan?

Minggu-minggu ini semangat postingan juga menurun dratis :( mulai numpuk deh daftar draft di blog ini. Yah semoga di tahun 2006 pertengahan ini bisa menemukan dasaran yang lebih baik.

*semoga bisa tidur pulas lagi :((

0 thoughts on “Pada dasarnya kita butuh dasaran yang baik
  1. HAH? RUMPUT TETANGGA LEBIH HIJAU?
    emang rumput di halaman sendiri warnanya apa?
    IT*M?? xixixi…:-”

    ya ya ya….kalo lagi boring emang wajar kalo sampe ‘ngaco’ kaya gini…xixixi…:)>-

  2. kurang bersyukur kamu!!!!!

    ps: stadion sebelah rumputnya jg lebih ijo :)

    stadion manahan gak cukup pantas menggelar pasrti semifinal Piala Liga !!!!

  3. bener tuh kata si mbah dipo.
    emang kalo orang tua sudah banyak makan garam

    btw aku punya tips bagus neeh buat hidup bahagia baca aja di sini di jamin pasti bahagia

  4. wah, jangan kejam pake brute force gitu dong :-”

    hidup selalu berubah.. aku juga bingung musti kemana, tapi ya jalanin aja lah, yang penting tawakkal, ya kan? hehehe..

  5. Pingin hidup bahagia dgn apa yg ada sekarang bang? Gampang…. Gini : sampeyan nginep aja di kolong jembatan bareng para ‘gepeng’ dan ngobrol bareng mereka… semaleeem saja, gak usah sebulan… Insya Allah pulang ke rumah besoknya punya wawasan baru ttg hidup yg sekarang.

    Orang hidup tenang bahagia bukan tergantung kepada “berapa” yg bisa diterima, tapi lebih tergantung kepada “bagaimana” dia bisa menerima…

  6. #1
    Akhir bulan jadi salah satu faktor juga nuz
    #2
    Dia teh dukung aja waktu bilang mau ‘melompat lebih tinggi’ :D malah udah siap =))
    #3
    Semoga ;)
    #4
    Mau saya coba nih mas barry.. matur suwun
    #5
    I’ll
    #6
    Ada deh ;)
    #7
    Kalau dah beres :D

  7. wah, hampir sama nih mas. memang yang namanya ketidak puasan itu ngga ada ukurannya. saya terus terang juga mengalami hal yang hampir serupa. mungkin harus di rm -r kali ya :D

    apapun itu yang membuat tidur kurang lelap, saya sering mengambil sehelai kertas lalu menulis apa saja yang bisa saya syukuri saat ini. *apa saja* mulai dari kesehatan, keluarga dst. nanti lama-lama hati jadi lebih senang. coba deh..

  8. ‘rumput tetangga lebih hijau’
    lagi kepincut sama istri tetangga yah kang [-(
    melompat lebih tinggi
    harus sering dengerin lagunya sela on pitu kang:(

Please Post Your Comments & Reviews

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*