Ini adalah cerita tragis yang dialami kawan saya yang sangat terhormat dan kami hormati. Ijinkan kami sharingkan kepada kalian semua.. Semoga dengan adanya hal #demikian kita bisa belajar bahwa di Republik Indonesia ini begitu mahal sebuah kepercayaan. Jika kalian masih dipercaya saudara, kawan, teman atau siapapun.. jangan sia2kan agar bisa langgeng sampai kalian tiada… Selamat menikmati.. berhati-hati

Ceritanya gini… gini nih ceritanya, jadi kan gini, ceritanya gini :lol:

Pada suatu hari, ane sedang muter-muter nyari balance Paypal dari forum, group dan tempat-tempat lainnya, eh ada yg nawarin, ya udah kita lanjut ke deal2an, dan akhirnya deal juga, kemudian hari ane transfer uang nya, dan ane tunggu balance paypalnya. Menunggu…, dan masih menunggu sampai kering tp belum ada transaksi masuk juga. Takut ada apa-apa, akhirnya ane kontak seller. Oke, call ane dapat response, dan dijelasin lah a-z panjangxlebar = luas sekali… Intinya om seller punya masalah dengan akun paypalnya, saat hendak mengirim balance ke ane paypalnya kena limited edition.

Ane diminta nunggu 30 hari agar limit paypalnya kebuka dulu. Singkat cerita, setelah 30 hari mencari cinta berlalu sudah, dan balance paypal yang udah ane bayar belum juga masuk ke akun ane.

Melihat kenyataan ini, akhirnya ane putuskan untuk mengubungi lagi seller (o ya selama masa penantian itu, ane cb menjalin komunikasi dengan seller melalui sms/FB kadang2 melalui doa dan telepati :hammer:). Berharap ada penjelasan dari seller mengenai masalah ini. Sekitar awal bulan January 2012 ane kontak seller (kali ini via message FB, krn pada saat itu satu-satunya hape ane harus opname di service center dan semua contact ane hilang). Alhamdulillah, dapat jawaban juga setelah hampir 2 minggu nunggu balesan (sepertinya kurir FB lagi cuti bersama, sehingga balasan PM ane datangnya cukup lama, atau mungkin server message FB lagi dipindah ke galaxy lain yang menyebabkan proses pengiriman data butuh waktu berjuta-juta tahun cahaya, entah)

Well, dan akhirnya ane kembali mendapatkan penjelasan yang panjangxlebar = luas sekali… Intinya, akun paypal om seller masih limit dan dilock sampai 180 hari. Ane diminta untuk menunggu hingga 180 hari supaya om seller bisa ngirim balance-nya.

WTF? mendengar penjelasan itu, terjadilah kontraksi di otak ane:
“itu duit ane satu-satunya yang tersisa direkening ane (pasca banned GA, bakalan 3 bulan atau lebih ke depan gak ada pemasukan) dan ane sangat butuh ituh paypal untuk membayar biaya operasional bisnis ane. Kalau harus menunggu 180 hari, bukan cinta lagi yang ane dapat, bisa-bisa end sudah semuanya.”
Setelah bergulat dengan pikiran ane sendiri, akhirnya ane putuskan mintak refund. Setidaknya ane bisa mendapatkan uang ane kembali dan ane bisa gunakan untuk membeli balance Paypal di tempat lain.

Well, akhirnya kita (ane dan om seller) sepakat untuk refund, waktu telah ditentukan, ane disuruh nunggu sampai tanggal 10 February 2012 untuk proses refund.

Lagi lagi ane harus menunggu (:galau:)… singkat cerita, 10 February telah berlalu, tapi belum ada kabar berita, rekening ane cek juga masih belum ada aliran dana. Ane coba kontak kembali om seller, barang kali beliau lupa (biasanya kalau ane kontak beliau ini orangnya super sibuk, jadi wajar kalau sering lupa, apalagi sama masalah beginian :nohope), dan sekarang sudah 10 Maret 2012.

Sampai sekarang sudah sebulan lebih belum juga ada tanda-tanda positif, kembali diriku merasa dikecewakan. Minggu kemarin (sampai saat ini) ane masih coba kontak seller via sms/call/PM tp blm ada response (no hp om seller jadi sama sekali gak bisa dihubungi, gak tahu juga apakah no ane kena blacklist atau nomernya beliau yg udah dialam barzah).

Finally, dengan terpaksa, ane posting message via wall (dengan perasaan yg udah makin galau tentunya, tp masih berusaha positif sithink), berharap ada inisiatip baik dr om seller untuk sekedar ngasih update info terkait masalah ini ke ane. Bukannya jawaban yang ane dapat, malah yang ada message wall ane hilang (2 atau 3x lupa ane), entah dicuri si kolor ijo atau diamankan ama om satpam :matabelo:

Di tengah kegalauan yang mengharuskan ane untuk mencoba mengiklaskan semuanya ini (tapi jiwa ane masih pengennya terus menuntut sampai di pintu gerbang neraka sekalipun :matabelo:), tiba-tiba datang sms yang membangunkan ane dari mimpi ane…

Makasih banyak om Arsanto Bontot Btt dan satau lagi td yg sms, ane lupa. Udah menghubungkan ane dengan suhu Johan Edison (yg juga bernasib 11 – 12 ama ane. Maaf om, ane posting cerita ane disini, ntar klo sempet ane pindah ke note sendiri aja… nunggu perkembangan terakhir dari TVOon dulu)

Ini ceritaku, apa ceritamu?
:nangisdarah:

No Comments on "Mahalnya sebuah Kepercayaan"


  1. wah cerita yang mengharukan gan, tapi sebelumnya makasih karna saya setia memakai free theme dari agan, kalau paypal emang wajib berhati2 gan, karna sekarang paypal super galau, di thead2 resmi di forum yang “legal” bukan maen nakal aja banyak kasus apalagi yang niat nakal gan. Sekali lagi wajib berhati-hati kalo bisa beli dari orang yang kenal saja

    Reply

  2. saya udah sering juga belanja & transaksi online, dan syukurlah belum pernah mengalami kejadian negatif. prinsip saya sih gini:
    transaksi di bawah Rp 300rb, percaya aja deh sama seller-nya. kalau ditipu relakan aja. nominalnya toh ga terlalu besar. (tapi doain semoga tuh penipu hukuman di nerakanya ga terlalu berat :D )
    transaksi Rp 300rb-1,5jt, liat2 reputasi penjualnya. terus berani pake rekber/online escrow/perantara ga? kalo berani, percaya aja deh.
    transaksi di atas Rp 1,5jt, harus pake rekber/perantara. harus. demikian.

    Reply

    1. Sangat mungkin bisa mas.. Dunia Internet walaupun banyak sisi baik tapi banyak juga sisi suram yang terkadang kalau kita tidak WASPADA bisa terperosok didalamnya…

      Berkawan Duka…

      Reply

  3. emang susah sih soal paypal dan lagi klo kita tukar rupiah ke dollar ke bank aja mungkin ,, moga dapat berkah ya mas atas pengalaman anda

    Reply

  4. Maka dari itu, kalau mau beli balance PP, belilah dari orang dekat dan terpercaya, paling tidak pernah ketemu fisik dan tahu tinggalnya dimana :)

    Di Ponjong ada kok yang selalu sedia PP, recommended seller dan terpercaya. :ngacir:

    Bisnis di dunia online itu bermodalkan kepercayaan. Mastah saja kena ditipu, apalagi nubitol yang cupu-cupu :|

    Hadeh.

    Reply

    1. Saya selalu tekankan Paid It Forward Paman… Ketika kita “bisa” berbuat baik “selalu”

      اِنْ شَآ ءَ اللّهُ Akan kembali kepada kita dengan Multi Kebaikan…

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *