Kenapa Masih bertahan dengan iPhone (iOS)

iPhone 5 dan iPhone 6 Plus iPhone 5 dan iPhone 6 Plus

Sebenarnya kalau disebut bertahan atau menyerang tidak tepat. Bahasa kasarnya lebih tepat “menggunakan”. Jadi kenapa masih menggunakan iPhone (iOS) hingga saat ini?

Yaa ini adalah pertanyaan dari saya pribadi dan tentu saja akan jawab pribadi.

Jadi gini… selama ini Sematpone yang pernah saya pakai adalah Sematpone dengan 3 Sistem Operasi berbeda, BlackBerry, Android dan iOS.

Gambar Keren iPhone 6

Gambar Keren iPhone 6

Sampai saat ini belum pernah make Windows Phone secara natip. Seringnya hanya pinjam pakai milik Koh Afit (@AfitHusni) yang lhaaarrr itu.

Lantas kenapa masih make iPhone (iOS)? Yaa sebagai Sematpone utama bagi saya iPhone (iOS) ini masih lebih nyaman dan mumpuni….

Tapi kan layarnya cuma sak uprit… 4″ wis ketinggalan kan?

Yaa bagimu itu ketinggalan… tapi bagiku ini sudah lebih dari cukup sebagai ONE HAND saya…

Tuh ada iPhone 6 dan iPhone 6 Plus… nggak mau beli?

Hmmmm… kemarin kakak saya (@sulistia) sudah menggunakan iPhone 6 Plus.. dan seperti Samsung Galaxy Note 2 saya dulu.. itu Sematpone segede gaban.. kurang nyaman untuk ONE HAND… apalagi nggak semua saku masuk.

Kan ada versi juniornya iPhone 6… yakin nggak mau beli?

Beli atau Pake? Kalau Pake saja sih saya mau… tapi kalau beli saya masih menanti INVESTOR lah….

Terus sudah nggak make Android? Ada Android L lho….. yang kata Om Gojeg (@gojeg) itu L artinya LAKIK!

Hmmm… beberapa hari yang lalu saya sempat menimang2 untuk ambil SEKEN SEMATPONE dan mau coba ANDROID lagi… saat itu terbesit dengan Xperia Z3 Compact… tapi entahlah… hasrat itu padam lagi.. banyak hal2 yang saya belum faham dan menemukan penyakit Android yang masih ada saja disana… (padahal itu flahship device)

Penyakit Android? Gimana maksudnya? Lho ngejek Android yaa???!!!!

Hmmm ini OPINI PRIBADI yaaa… bagi saya Android saya pernah coba dari pabrikan manapun… penyakit yang sampai saat ini belum terobati itu LAG atau kadang nggak mau kerja… atau performa tiba2 melambat… emang sih LAG ini di Nexus 5 (kebetulan Istri make itu) LAG hampir nggak ada… tapi kadang ada juga… yaa intinya LAG itu semacam FITUR lah… Memang sih Android lebih Free. Ngopi2 lagu lewat Bluetooth, ngopi file, APK dan lain sebagainya lebih Freedom…. tapi gimana yaaa….

Terus kenapa tetap make iPhone (iOS)?

Kok tanya lagi? Duh… gini yaaa.. saya ini make MacBook Pro dengan OS X Yosemite dan sedang bermasalah GPU nya tapi tetep saya pakai. Nah di OS X Yosemite dan iOS 8.1 ini bisa seamless gitu.. Tranfer File lewat AirDrop, baca SMS dan Telpon di OS X Yosemite… Edit file di OS X dan kita bisa edit juga di iPhone dan masih banyak lagi.

Okay… terima kasih yes… suwun… tapi kapan mau make Windows Phone?

Nah itu silahkan tanyakan Kof Afit… kapan mau Endorse saya….

 

13 Comments

  1. aditya laksono 13 April 2016 at 14:46

    Semua tergantung spesifikasi smartphone nya juga

  2. ya semua itu tergantung budget dan kebutuhan kalo menurut saya sih hehe. jangan pedulikan apa kata orang mas! :D

  3. Iphone hanya untuk gengsi2an. Iphone 6 seharga 10 jt.

    • bagi beberapa orang mungkin benar.. iPhone sebagai gengsi mas.. tapi beberapa yang lain bisa jadi tidak… mereka make karena pas dan lebih cocok saja ;)

  4. Saya udah coba pake BB, iOS, dan Android.. saya bicara plusnya aja. Secara fisik BB itu enak banget buat chat, email-emailan, bahkan bisa dipake buat ngetik hehe… iOS mantab ditampilan.. mak nyos.! Sedangkan Android benar-benar ramah hati, dan masuk ke semua jenis kalangan… :D

  5. itulah teknologi, hari ini berjaya besok belum tentu, bisa jadi tidak ada apa-apanya.

  6. Aku gak seneng android, mbingungi menu menune. Layare kadang gak ngrespon disentuh. Ngelag memang fitur sih.

    Mungkin tergantung merek ya?

    Nah itu alasan kedua, sama sama android kalau beda merek kualitasnya beda. Harusnya sama aja gitu haha..

    Ya kalo gitu kita gak bisa gaya dong kalau pakai android, soalnya range harga hape android khan dari “cuma” ratusan ribu sampai berjut jut. Kalau iOS khan mahal semua harganya. Gak ada yg harganya ratusan ribu..

    Alasan ketiga, aku ilfil sama pemakai android yg mengubah font jadi handwriting, itu sangat alay menurutku, dan hal itu gak aku temukan di pengguna iOS yang elegan, sopan, kalem.

    Aku suka iOS karena letak menu2nya gampang. Dan semuanya berfungsi. Aplikasinya gak ada yg bajakan.

    • Menurut saya tingkat adaptasi Android setiap orang berbeda, ada yang mengatakan gampang ada juga yang mengatakan susah. Nah, kalo masalah nge-lag, saya sependapat. Android ya = lag, mohon maaf saja karena kenyataannya memang seperti itu. :D

  7. sungkem dulu sama H. Jauhari

  8. GPU itu Gosok Pijat Urut ya pakde?

Leave a comment

Your email address will not be published.


*