Jaman Gaber

Jaman Gaber, Begitulah biasa Bapak, Pakde, Paklik dan juga saudara2 kami mengenal jaman suram di Kabupaten Gunungkidul. Karena Jaman inilah juga membuat hampir semua warga gunungkidul yang pergi melancong atau menjemput rejeki ditempat lain mendapatkan citra negatip (mengenai hal ini kami akan bahas di tulisan lain)

Jaman Gaber adalah jaman susah di sekitar tahun 1950-1955/160-164 via Faizuz Sya’bani di Kabupaten Gunungkidul. Jaman dimana makan sangat susah, bahkan tidak sedikit didaerah Gunungkidul ini yang mati kelaparan, menukarkan tanah demi beberapa karung Gaplek. Jaman yang penuh penderitaan dan juga jaman dimana makanan adalah hal yang sangat susah. Nasi Putih dan Tempe adalah makanan yang sangat langka dan susah didapat. Simbah, Pakde2 cerita kalau makan Nasi Putih + Tempe hanya bisa dilakukan pada waktu Lebaran dan terkadang pada watu Rasulan (Saat itu masih ada Rasulan). Sehari hari mereka bertahan hidup dari Ampas Ketela yang sudah diambil sari patinya. Jangan tanyakan rasanya… karena rasa itu urusan nomer sekian.

Untuk lauknya, warga2 Gunungkidul mengandalkan daun Petai China/Manding yang masih Muda, di rebus dan dijadikan lalapan. Ketika simbah, Pakde dan tetangga menceritakan jaman itu saya tak kuasa meneteskan air mata. Mereka selalu mengulang2 perkataan ini.

Kudune kowe kwi bersyukur, ora ngalami jaman gaber…

Salah satu penyebab utama Jaman Gaber sebenarnya bukanlah daerah tandus atau curah hujan kurang. Tapi saat itu kata para sesepuh adalah hama tikus yang sudah tidak bisa ditangani yang memakan semua hasil panen. Sehingga membuat bencana kelaparan yang berlangsung tahunan terjadi di Kabupaten Gunungkidul ini.

Alhamdulillah Jaman Gaber ini mulai berangsur2 menghilang pada musim penghujan. Ada fenemona menarik. Hampir disemua lahan pertanian secara tiba tiba tumbuh tanaman Jawud. Sehingga Tanaman Jawud ini menjadi sumber makanan alternatip yang sedikit demi sedikit menaikkan roda kehidupan ekonomi di Kabupaten Gunungkidul. Ketika saya tanyakan dari mana kok tiba2 ada tanaman jawud. Hampir semua menjawab tidak tahu, Mereka hanya tahu tiba2 tumbuh.

Mas Rusdi, salah satu warga ponjong yang ikut mengalami jaman gaber bercerita, dulu mas mau makan ndak ada yang dimakan, mau beli ndak ada uang. Yang namanya Nasi Putih, pada masa Jaman Gaber bertindak sebagai Lauk. Jadi bukan Sumber Karbohidrat utama. Nasi Putih hanya berperan menemani nasi tiwul. Kata Beliau juga. Nasi Putih kalau dimakan rasanya diperut dingin dan nikmat mas…

Coba bandingkan dengan sekarang mas.. Semiskin2nya orang di Kabupaten Gunungkidul masih bisa makan dan kadang kalau sisa bisa kasih ke Ayam atau bebek yang dimilikinya. Dulu namanya Celana Goni sudah Top Markotop. Sekarang punya baju 25 pasang masih mengaku aku miskin.

Duh saya ceritanya jadi ndak fokus dan runtut gini… Maaf tapi itu adalah salah satu masa kelam didaerah kami, semoga kami bisa menatap kedepan lebih baik lagi. Selamat Tinggal Jaman Gaber.

13 Comments

  1. Saya tertarik dengan artikel yang ada di website anda yang berjudul ” Jaman Gaber ” .
    Saya juga mempunyai jurnal yang sejenis dan mungkin anda minati. Anda dapat mengunjungi di Indonesia by Universitas Gunadarma

  2. Kesulitan hidup seringkali memaksa orang untuk berjuang lebih keras.
    Pada kenyataannya sekarang banyak sekali orang gunung kidul yang sukses diperantauan.
    Barangkali tanpa adanya paksaan, orang tidak akan mau mengeksplorasi potensi dalam dirinya dan terlena dengan kenyamanan hidup, walaupun dalam keterbatasan.

  3. simbah nate ngendika, suk ono rejaning jaman nok/le, iso do mangan enak urip tentrem, nyandang apik ningo aku wis ora denangi.. cen wolak walik e jaman ra reti .. sing susah dadi seneng, sing ora iso dadi iso

  4. weleh2..
    makin dahsyat ja ni tulisanny mas jauhari
    hahaha
    g bosen2 ny saya ngikutin blog ini
    saya mw daftar jd pelanggan email ja
    hehe
    btw saya ada yg bngung mas,
    gmn cara bkin slide posting di wp??
    saya pke theme luar bwt d tes di sub domain saya
    tp kok g jalan y mas slide ny??
    ditunggu jawabanny..
    makasih

  5. Baru denger deh ada jaman gaber.Ada-ada saja ya jaman seperti ini.

  6. Saya yang di Klaten kok baru dengar istilah ini ya?
    Wah mengenaskan sekali ya, pantas saja tetangga saya yang berdagang segala macam makan ke Gunungkidul bisa sukses jualannya..

    Tapi sekarang sudah bagus kan, Mas?

  7. Jmaan gaber ada hubungannya dengan jaman busung lapar tidak mas? dulu ditahun 1975 aku masih banyak menemui sisa2 penderita bsusng lapar di rsud wonosari maupun dipelosok2 desa….
    Aku juga mendengar cerita dari pinisepuh kenapa disebut jaman gaber….karena saat makan thiwul yang berkualitas rendah, bnayak kutu dan kotorannya,….makannya sambil nggaber2…karena banyak rasa pahitnya di mulut. Tulisannya menarik mas…..saya tunggu tulisan berikutnya. Salam

  8. Jaman Gaber, baru denger nih. di buku sejarah juga ga ada :D
    ternyata bnyak selaki sejarah dari kampung sampean yah kang :D

    alhamdulillah deh skg ga ngerasain jaman kek gtu :)

  9. nice post, mengingatkan cerita ibu, Bapak dan simbah-simbah dulu. Tolong diexplore lagi om, pertajam sisi ethnography-nya ya.

  10. Aku baru denger jaman gaber di sini pak dhe.
    Untuna sudah hilang ya..atau masih ada yang tertinggal jejak jaman gaber itu..

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. We Share Everything
  2. Nurudin Jauhari

Leave a comment

Your email address will not be published.


*