Artis AFI tidak seperti yang kita bayangkan

Ini adalah informasi dari Milis Sebelah tentang dunia hiburan di Televisi Indonesia yang sempat heboh yang lalu lalu. Semoga menjadi pelajaran kita bersama sehingga kita bisa lebih bijak dan waspada.

Dua hari yang lalu gw ketemu dengan salah seorang
personel AFI (Akademi Fantasi Indosiar). Selain lepas
kangen (he..he) gw juga dapat cerita seru dari
kehidupan mereka.

Di balik image mereka yang gemerlap saat manggung atau
ketika nongol di teve, kehidupan artis AFI sangat
memprihatinkan.

Banyak di antara mereka yang hidup terlilit utang
ratusan juta rupiah. Pasalnya, orang tua mereka
ngutang ke sana-sini buat menggenjot sms putera-puteri
mereka. Bisa dipastikan tidak ada satu pun kemenangan
AFI itu yang berasal dari pilihan publik. Kemenangan
mereka ditentukan seberapa besar orang tua mereka
sanggup menghabiskan uang untuk sms. Orang tua Alfin
dan Bojes abis 1 M. Namun mereka orang kaya, biarin
aja.

Yang kasian mah, yang kaga punya duit. Fibri (AFI
2005) yang tereliminasi di minggu-minggu awal kini
punya utang 250 juta. Dia sekarang hidup di sebuah kos
sederhana di depan Indosiar. Kosnya emang sedikit
mahal RP 500.000. Namun itu dipilih karena
pertimbangan hemat ongkos transportasi. Kos itu
sederhana (masih bagusan kos gw gitu loh), bahkan
kamar mandi pun di luar. Makannya sekali sehari. Makan
dua kali sehari sudah mewah buat Fibri. Kaga ada dugem
and kehidupan glamor, lha makan aja susah.

Ada banyak yang seperti Fibri. Sebut saja intan,
Nana, Yuke, Eki, dll.

Mereka teikat kontrak ekslusif dengan manajemen
Indosiar. Jadi, kaga bisa cari job di luar Indosiar.
Bayaran di Indonesiar sangat kecil. Lagian pembagian
job manggung sangat tidak adil. Beberapa artis AFI
seperti Jovita dan Pasya kebanjiran job, sementara
yang lain kaga dapat/jarang dapat job. Maklum artisnya
sudah kebanyakan. Makanya buat makan aja mereka susah.
Temen gw malah sering dijadiin tempat buat minjem
duit. Minjemnya bahkan cuma Rp 100.000. Buat makan
gitu loh. Mereka ga berani minjem banyak karena takut
ga bisa bayar.

Ini benar-benar proyek yang tidak manusiawi. Para
orang tua dan anak Indonesia dijanjikan ketenaran dan
kekayaan lewat sebuah ajang adu bakat di televisi.
Mereka dikontrak ekslusif selama dua tahun oleh
Indosiar. Namun tidak ada jaminan hidup sama sekali.
Mereka hanya dibayar kalo ada manggung. Itu pun kecil
sekali, dan tidak menentu. Buruh pabrik yang gajinya
Rp 900.000 jauh lebih sejahtera daripada mereka.

Nah acara ini dan acara sejenis masih banyak.
Kasian orang tua dan anak yang rela antre
berjam-jam untuk sebuah penipuan seperti ini. Seorang
anak pernah menangis tersedu-sedu saat tidak lolos
dalam audisi AFI. Padahal dia beruntung. Kalau dia
sampai masuk, bisa dibayangkan betapa dia akan membuat
orang tuanya punya utang yang melilit pinggang, yang
tidak akan terbayar sampai kontraknya habis.

mungkin ada yang tertarik buat ngangkat cerita itu ke
media anda? Gw punya nomer kontak mereka. Gaya hidup
mereka yang kontras dengan image publik kayanya
menarik untuk diangkat. Ini juga penting agar
anak-anak dan orang tua di Indonesia kaga tertipu
lebih banyak lagi

Info Tambahan dari Harian Kompas 11/06/2006

http://kompas.com/kompas-cetak/0606/11/UTAMA/2724559.htm

0 thoughts on “Artis AFI tidak seperti yang kita bayangkan

  1. gw mo tau lbh byk about AFI…
    coz gw slh 1 tunangan dr personel nya..
    gw mo tau apa yg ga gw tau sblum gw telat…
    plizzz help me:-c

  2. :-? Kalo memang cerita itu benar, mungkin sebaiknya harus dipublikasikan. Setidaknya sebagai pembelajaran bagi orang tua atau remaja yang kelewat ambisius….belajar untuk fairplay….dan lebih dekat dengan yang Maha Segalanya…Semoga aza tidak ada korban2 selanjutnya…

  3. Pingback: Sayang ...
  4. Ini lagu lama, mas. Banyak banget cerita suram di balik gemerlapnya dunia showbiz.

    Popularity show yang cukup menguntungkan dan menyenangkan pemenangnya, setahu saya, cuma The Apprentice. :d

  5. salah sendiri!
    udah tau ga punya duit pake ikut gitu2an. males banget.
    jadi artis emang enak? kagaaaaaaaaak..
    *merasa jadi artis* hihihi

  6. Mungkin inilah siasat kaum kapitalis buat menghancurkan indonesia.
    Serang dulu remajanya dg hedonisme, trus.. baru deh dihancurin..
    Semoga g sampai terjadi

  7. Jadi ini hoax atau bukan? Tolong yang punya bukti otentik klarifikasi dong. Soalnya kalau emang bener aku mau angkat berita ini …

  8. ngeri juga yaa.. kalo emang kenyataanya gt.. gw jd ngeri jg tuh..

    emang sih kl diliat emang nyekek bener2… gimana nggak, orang dia dapet rate tinggi juga karena sms yang masuk..

    mungkin juga karena orang tua2 itu pengen anaknya bisa tenar trus brusaha sekuat udelnya buat ndongkrak rate anaknya..

    tapi kalo liat yang punya gawe kok yo keterlaluan banget siih.. masak sih sampe kayak gitu ???

    ini mang bener ato cuman isu doank… :)

  9. He he he klo itu sih salah sendiri bro, kontes kok gak “FAIR” kirim sms sendiri ya monggo dirasakan sendiri :)
    Klo lurus – lurus saja ya kan tenang jadinya. Gimana dengan kontes yang lain seperti Indonesian IDOL, KDI, API, PILDACIL, ato yang lain apa juga merasakan nasib yang sama ?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *